NEGARAKU

Tanah tumpahnya lendir awek tudungku

Awek tudung bisa kupakai di dalam masjid

bersatu badan dan majulah kote ku


Si Rahmat bahagia sangat

Tuan kurniakan tempatku


Raja kita Raja Babi

selamat bertakhta dikandangnya


Si Rahmat bahagia sangat

Tuan kurniakan tempatku


Raja kita Raja Babi

Selamat bertakhta d kandangnya







SUMPAH MALAYSIANJING



KAMI, umat Malaysianjing beragama tak tentu pada hari ini berjanji tidak akan rasis, meludah ke langit, meludahi muka sendiri, mencuri, skodeng, merogol, meliwat, menyetubuhi anak kecil, menyetubuhi anak sendiri, menyetubuhi adik kandung sendiri, khalwat, bersetubuh dengan istri/suami orang, bersetubuh di dalam masjid dan surau-surau, bersetubuh di hutan-hutan, membuang bayi di tempat sampah, berhasad dengki, khianat dan iri hati, bertelagah dan berbalah sesama sendiri lagi, terutama terhadap Bangsa Indonesia Yang Agung dan Mulya.

KAMI berjanji akan bersatu padu dan patuh menegakkan agama tak tentu kami, walau kami sebenarnya bingung.

KAMI juga berjanji akan bangun dari tidur di bilik termenung untuk menyara diri dan keluarga kami.

KAMI sedia bersaing sesama umat Malaysianjing dan kaum-kaum lain dengan jujur dan terhormat kalau kondisinya memaksa.

KAMI, umat Malaysianjing bersumpah setia untuk :

1. Mempertahankan dan patuh pada kepentingan dan hak Ibunda kami, Inggris hingga akhir zaman.

2. Mempertahankan kedaulatan Raja-Raja Inggris di Semenanjing Malaysianjing

3. Memperjuangkan ikhtisad dan pelajaran bangsa Inggris dan

4. Mempertahankan maruah Negara Inggris supaya aman dan sejahtera


Wassalam,


Dimaklumatkan oleh : Yang Dipertuan Agong Seri Paduka Duli Yang Maha Murtad Beruk Pondan Mizan Pukimak





RUKUN NEGARA


1. Kepercayaan kepada Tuhan (Tuhan yang mana, Tuhan UMNO atau Tuhan YANG DIPERTUAN AGONG SERI PADUKA DULI YANG MAHA MURTAD?)

2. Kesetiaan kepada Raja dan Negara (Nah, ini lagi yang membingungkan, Raja itu dipilih 5 tahun sekali, artinya kesetiaan itu hanya 5 tahun sifatnya, habis masa jabatan Raja, habis pula setianya kah kah kah)

3. Keluhuran Perlembagaan (Di Malayasianjing tidak ada yang luhur lembaganya, sebab dihuni oleh Babiputra-Babiputra munafik)

4. Kedaulatan Undang-Undang (Undang-undang yg bagaimana, Undang-Undang Hadlari atau Undang-Undang TUHAN UMNO?)

5. Kesopanan dan Kesusilaan (Banyak2 liat Kosmo, MalaysiaKini, myMetro, UtusanMalaysianjing, dll)




Salam Pembuka

Blog ini khusus aku buat untuk ditujukan kepada para BABIPUTRA2 idiot yang ada di negeri Malasya. Negeri dimana berisi makhluk-makhluk idiot yang mengaku sebagai Asia Sesungguhnya..tak satupun dari mereka yang memahami bahwa Asia itu luaaaaaaaasss.. Ibarat katak dalam tempurung, yang mereka lihat cuma negeri mereka sendiri. Negeri yang juga berisi kaum gay, kaum munafik, pemalas, mat rempit, tukang ngintip jiran mandi, tukang rogol saudara sedarah, tukang ngintip orang2 beromen dg b'modalkan HP n handyCam, suka meludah ke muka sendiri, suka meludah ke langit, serta tukang ngintip budaya bangsa lain lalu mengklaim sebagai budaya mereka! Buat BABIPUTRA2 dungu n idiot Malasya, kalian boleh hack atau mau hilangin atau mau acak2 atau mau rusak ini blog..aq persilahkan, gpp kq..aq banyak blog juga, tapi blog-nya orang2 Malasya, jadi tinggal aq ambil alih jer hehehe..tapi inget jangan ninggalin jejak...!!! Saye ucapken terima kasih kepada BABIPUTRA2 terbaik Malasya, yang mana sadar tidak sadar telah berhasil menjadikan saye orang yang kreatif, d mana kreatifitas dari saye ini akan saye persembahken sepenuhnya khusus buat BABIPUTRA2 terbaik Malasya, sekali lagi saye ucapken terima kasih banyak-banyak. Untuk menghindari kesalahpahaman n alihfungsi persepsi (hehehe), tidak d sarankan untuk mengomentari apa yang menjadi postingan dalam blog ini, walaupun ada ruang buat ngoceh n ngasih komentar, kecuali kalo anda merasa tidak waras! ha ha ha ha. Blog ini cuma sebagai penyeimbang, pencerahan, pembanding n pembelajaran buat BABIPUTRA2 terbaik Malasya, bukan bermaksud apa2 kerana 95% sumbernya b'asal dari BABIPUTRA2 terbaik Malasya sendiri, terima kasih. Sebagai penutup, percayalah..aku tidak membenci Malasya, yang aku benci adalah BABIPUTRA2 Malasya yang sok tahu, sok pintar, sok dalam segalanya. Aku tidak akan pernah mencacimaki kalian, BABIPUTRA2 Malasya, tapi selama kalian sebagai BABIPUTRA2 Malasya masih memiliki kegemaran menghina n merendahkan bangsa Indonesia, maka aku juga akan menghina kalian dengan sehina-hinanya hingga kalian sadar bahwa tidak ada satupun manusia yang mau dihina...see you! Man_One

Rosmah Lucah Manjoor

Rosmah Lucah Manjoor
Bini Najib Rojak

Najib Binti Rojak

Najib Binti Rojak
The Truly Babiputera Asia

JALANG = JALUR GEMILANG

JALANG = JALUR GEMILANG
The Best Babiputeri Semenanjing Malaysianjing

Salam



Hmmm...Begitu Marahnya Korang..! Baru korang faham, macam mana perasaan bangsa yang korang hina, yang korang rendahkan, yang korang remehkan dan korang perkekehkan..huhuhu. Macam tulah apa yang Bangsa Indonesia rasakan, saat Lagu Kebangsaan Indonesia korang lecehkan, Kerendahan hati Pejabat-Pejabat Indonesia korang anggap remeh, kedaulatan Indonesia korang lampaui, macam tulah yang sekarang korang rasakan.

Bezanya, Bangsa Indonesia masih bersabar hingga detik ini...Semoga blog sederhana ini dapat menambah penyadaran buat kita semua, bahwa tak ada seorangpun atau satu bangsapun mahu dengan rela kena di hina.


Wasalam.


Man_One




Senin, 04 Januari 2010

Malasya Sudah Hancur...???

Apabila ditanya oleh seorang rakan kenapa negara Malasya sudah jauh hanyut daripada landasan perjuangan yang sebenar, rasuah di kalangan pemerintah berleluasa, mahkamah dijadikan stamp menghalalkan penipuan, polis seumpama budak suruhan, ulamak dihina pemerintah, raja seperti guli-guli, rakyat marhaen ditekan, rakyat berakhlak buruk dijulang, adab sopan masyarakat tidak dijaga dan fitnah yang direka oleh pemerintah semakin menggila? Maka jawapan saya kepada rakan yang bertanya itu mudah saja kerana pemerintah hari ini yang dikepalai MahaDead sudah tidak bermoral lagi. Mereka sudah sesat dan jauh terpesong dari panduan termaktub dalam Rukun Negara.


Saya berterus terang bahawa MahaDead itu telah menghancurkan Rukun Negara. Dalam berIman kepada Allah swt Malon juga disuruh oleh Allah swt agar Malon berpandu kepada Rukun Iman yang enam perkara dan sebagai orang Islam Malon beramal berdasarkan dari Rukun Islam yang lima pula. Begitu juga dalam semua ruang ibadah yang lain maka ada rukun-rukun yang ditentukan seperti rukun sembahyang, rukun puasa, rukun zakat/fitrah, rukun haji dan semuanya yang lain mesti ada rukun.

Beramal tanpa mematuhi rukun-rukun akan menjadikan amalan Malon sia-sia dan SESAT. Begitu juga dalam menjalani hidup di bumi Allah swt ini Malon mesti berpandukan rukun-rukun hidup. Jika hidup tanpa rukun Malon akan menjadi seperti binatang liar di hutan.

Dalam hal ehwal mentadbir sesebuah negara pun begitu juga, pemerintah mestilah menyediakan rukun mentadbir negara dan jika rukun itu telah ada pemerintah wajib mentadbir negara berlandaskan rukun-rukun yang disediakan itu. Bagi Malingsia Malon telah mempunyai Rukun Negara yang bertunggak atas lima perkara. Jika pemerintah menuruti dan mempraktikkan lima Rukun Negara Malingsia ini, saya yakin tidak akan berlaku segala haru biru dan punah ranah dalam kehidupan masyarakat Malon.

Suasana kacau bilau dalam negara ini yang berlaku akhir-akhir ini saya penuh yakin adalah disebabkan kepala pemerintah DR. MahaDead telah SESAT dan MENYESATKAN rakyat dalam "amalan pemerintahannya". MahaDead mentadbir negara tanpa berlandaskan Rukun Negara yang disediakan oleh Pemimpin yang terdahulu. MahaDead ini mentadbir negara hanya mengikut capaian akal yang tidak dipandukan oleh ajaran Islam tetapi mengikut nafsu sarakah yang bermaharajalela dalam lubuk hatinya.

Mari Malasya lihat secara ringkas bagaimana MahaDead menghancurkan Rukun Negara.

1. Kepercayaan Kepada Tuhan

Bolehkah Malasya katakan MahaDead menghormati kenyataan ini? Kebebasan menganut agama memang telah lama Malasya ketahui tetapi kebebasan beramal terutama bagi penganut yang beragama Islam apakah diberikan sepenuhnya? Perlembagaan Malasya meletakkan asas yang kukuh untuk agama Islam di mana ISLAM menjadi agama rasmi negara. Namun ini tidak membuka pintu hati MahaDead untuk memantapkan lagi kekukuhan agama Islam. Masjid menjadi medan MahaDead melepaskan geram kepada agama Islam. Orang yang berfahaman Anti Hadis diberi perlidungan oleh UMNO manakala orang yang berusaha amal makruf nahi mungkar ditindas semaksima mungkin. Pindaan undang-undang murtad umpamanya telah disuarakan sejak dahulu oleh kebanyakan rakyat terutama mereka yang arif dalam Islam tetapi tidak ada sebarang perubahan. Menteri yang dulunya berkata akan dikaji undang-undang murtad akhirnya dia kalah dalam pilihanraya, dilantik semula jadi menteri kemudiannya meletak jawatan tidak buat apa-apa kerja pun dalam hal ini dan terus senyap. Menteri ini sebenarnya seorang yang PEMBOHONG. Hingga kini mana dia undang-undang murtad itu? Begitu juga kepada orang-orang besar di Pusat Islam dan IKIM Malon persoalkan manakah sumbangan besar mereka untuk kemantapan agama Islam di bumi Malingsia ini. Kalau sekadar aktiviti KULIT tak payahlah diadakan sebuah organisasi sebesar itu yang memakan peruntukan yang cukup banyak.

MahaDead cukup terbukti menekan gerakan Islam dan perkembangannya di Malasya. Dia mengaku beragama Islam tetapi dia sendiri menghina agama suci ini. Rasulullah saw yang merupakan Pemimpin Agong telah diperli oleh MahaDead dengan kenyataan yang sinis. Semua umat Islam tahu hal ini. Hukum Hudud Islam dikatakan oleh MahaDead hukum hudud PAS. Dia hina PAS atau dia hina Allah swt? Lihat semua kenyataan MahaDead seperti berikut ini:-
i) Kalau pencuri dipotong tangannya Malon tak boleh maju sebab tangan sudah tinggal satu.
ii) Hukum rejam bagi penzina akan menghabiskan batu-batu dijalanraya.
iii) Hukum Islam tidak sesuai di negara ini kerana Malingsia berbilang kaum.
iv) Kalau kerajaan Kelantan laksanakan undang-undang Islam maka kerajaan pusat akan gunakan perlembagaan untuk membatalkan pelaksanaan itu.
v) Terlalu perpegang kepada ajaran Islam menyebabkan Malasya terhalang kepada kemajuan.
vi) Mendakwa fahaman Islam cara UMNO itu saja yang betul sebaliknya fahaman lain adalah sesat.
vii) Dia tidak percaya bijak pandai Islam dalam perti pembangkang sebagai Ulamak. Katanya Ulamak tidak berpolitik.
viii) Banyak ulamak-ulamak yang dulunya ditonjolkan melalui media tetapi kini dihentamnya kerana tidak menyokongnya.
ix) Tuduhan MahaDead kepada Sdra Anwar Ibrahim, fitnahnya itu, Anwar menonjolkan imej warak tetapi sebaliknya bermoral rendah.
x) Berusaha akan membuang nama-nama Islam pada semua pertubuhan politik.
xi) Banyak lagi kalau dikumpul.. anda tambahlah sendiri..

Kepada siapa sebenarnya MahaDead membuat penghinaan ini? Adakah kepada individu yang di tuju itu? Memang zahirnya mungkin kepada mereka tetapi jika dihalusi secara lebih mendalam maka semua kenyataan itu hakikatnya menghina Agama Islam yakni Agama Allah yang maha suci.

Kepercayaan kepada Tuhan. Jika MahaDead sendiri sudah ternyata tidak percaya lagi kepada ajaran Tuhan maka apa yang boleh Malon harap daripadanya untuk memelihara dan mempraktikan kenyataan pertama Rukun Negara itu. Bagi MahaDead , AGAMA umpama baju sahaja yang perlu dipakai oleh orang yang hidup.

2. Kesetiaan Kepada Raja dan Negara.

Kenyataan ini bukan lagi menjadi rukun kedua negara tetapi lebih bertukar seperti seloka. Cukup sesuai dibuat lirik dikir barat atau boria sahaja. Pindaan pada perlembagaan dibuat berkali-kali oleh MahaDead terhadap hak raja-raja. Maruah raja satu ketika dulu dihina, diperli, dikutuk dan dilebelkan oleh MahaDead sebagai amat jahat berketurunan lanun apabila raja-raja menentang hasrat nafsunya meminda perlembagaan. Ketika itu MahaDead menggunakan platform rakyat untuk menghukum raja-raja. Apabila kehendak nafsu sarakahnya tercapai dia yang mendapat untung besar.

Hari ini raja-raja seperti ULAR TUA yang dicabut siongnya. Pada kacamata rakyat taraf raja-raja hari ini seumpama ANAK PATONG mainan budak-budak. Diambil apabila mahu bermain dan dilontar jauh jika sudah puas bermain. Ada kalanya dibenam ke dalam air atau dicucuh diperut api. Inilah nilai raja-raja Melayu hari ini. Jika MahaDead menyokong raja-raja dalam sesuatu isu bukanlah bermakna sokongan itu untuk raja-raja itu sebaliknya kerana dia bermusuh dengan pihak lain yang berkrisis dengan raja. Sokongannya kepada raja bukan membawa keuntungan bagi raja sebaliknya memberikan faedah besar untuk dirinya sendiri.

Semua rakyat tahu MahaDead cukup benci kepada raja Melayu. Seboleh-bolehnya MahaDead mahu menghapuskan monarki raja-raja Melayu. Tahun-tahun sebelum 1969 MahaDead adalah anggota Afro Asia yang aktif di Malasya dan kumpulan Afro Asia berusaha menghapuskan institusi raja di Asia. Jadi tidak hairan apabila dia berpindah ke Putra Jaya langkah pertamanya ialah jadikan Putra Jaya sebagai Wilayah Persekutuan. Tujuannya kerana dia tidak mahu Putra Jaya menjadi sebahagian jajahan takluk negeri Selangor. Dia cukup benci jika di atasnya ada lagi pengaruh sultan yang berkuasa di tempat dia berada. Dia tidak mahu jika Putra Jaya di dalam negeri Selangor yang menunjukkan MahaDead berada di bawah naungan raja Selangor. Bebasnya Putra Jaya dari Selangor adalah kemerdekaan MahaDead dari pengaruh raja. Sekali lagi MahaDead memperbodohkan raja Melayu.

Penghinaan secara besar-besaran oleh MahaDead kepada institusi raja Malayu ketika isu siTengku Majid anak Raja Johor menampar penjaga gol hoki sukma Perak Mohd Jaafar Selvarajah Vello semata-mata kerana pasukan Johor kalah kepada Perak. Apabila Persatuan Hoki Malingsia menggantung siTengku Majid selama 5 tahun dari sebarang permainan maka keluarganya siRaja Johor mengamok sakan sehingga mengarahkan semua rakyat Johor tidak boleh masuk pertandingan hoki lagi. Kemarahan siRaja Johor memuncak apabila dia membelasah cukup-cukup Douglas Gomez Jurulatih hoki Malasya di istananya apabila Gomez mengkritik Persatuan Hoki Johor.

Bermula dari sini raja-raja Melayu dihina dengan begitu teruk dan memalukan. MahaDead mengambil kesempatan ini menggunakan rakyat untuk meragut hak raja untuk diletakkan di atas kepalanya. Raja jadi bodoh, rakyat kena tipu oleh MahaDead . Yang untung besar adalah MahaDead . Dia-lah yang menjadi raja pada hari ini. Kesetiaan kepada RAJA dan NEGARA yang termaktub dalam para ke 2 Rukun Negara adalah kesetiaan kepada MahaDead.

RAJA yang dimaksudkan oleh MahaDead adalah dirinya dan perkataan NEGARA juga adalah dirinya sendiri. Hari ini sesiapa yang mengkritik MahaDead disebut mengkritik NEGARA. Siapa yang menentang MahaDead dikatakan menentang NEGARA. Siapa yang melanggar perintahnya disebut derhaka kepada NEGARA. Rakyat dewasa ini sudah keliru mana satu MahaDead , mana satu NEGARA. Bagi orang UMNO, MahaDead itu NEGARA dan NEGARA itu MahaDead . Kesetiaan kepada RAJA dan NEGARA adalah bermakna Kesetiaan kepada MahaDead dan MahaDead .

3. Keluhuran Perlembagaan.


Sebelum Malasya bercakap hal perlembagaan, Malasya perlu bertanya adakah perlembagaan negara Malasya itu luhur? Kalau sebelum pemerintahan MahaDead mungkin Malon boleh berkata luhur tetapi sekarang perlembagaan negara ini TIDAK luhur lagi. Dalam perlembagaan termaktub hak-hak yang diberikan kepada rakyat jelata, pertubuhan politik, pertubuhan bukan politik dan sebagainya. Walaupun hak-hak ini diberikan oleh perlembagaan Malingsia tetapi hak-hak ini dicabul dan sekat oleh MahaDead . Sejarah dalam negara ini telah membuktikan terdapat seorang yang terpaksa merengkok dalam penjara kerana hanya menulis sesuatu yang benar oleh perlembagaan tetapi tidak mempunyai permit. Yang dia tulis perihal anak gadis Melayu (bukan bangsanya) yang dirogol oleh seorang Ketua Menteri (Melayu). Akibatnya dia masuk penjara sedangkan perogol itu masih bebas tanpa sebarang hukuman.

Rakyat tidak diberi hak untuk bersuara, berhimpun secara aman, bebas mengundi tanpa sebarang ugutan atau ancaman, bebas mendengar ucapan mana-mana penceramah dan sebagainya. Rakyat dikongkong dengan sebegitu ketat dan ditindas jika menyuarakan bantahan kepada MahaDead . Dengan hanya melaungkan RE-FOR-MA-SI sudah cukup membuatkan seseorang itu didera, dibogelkan dan dipenjara oleh polis. Perlembagaan membenarkan Malon berhimpun tetapi MahaDead mengatakan mesti mendapat permit terlebih dahulu. Apabila Malon memohon permit lalu MahaDead mengarahkan polis suruhannya jangan keluarkan permit.

Semua yang dibenarkan oleh perlembagaan Malasya telah dihalang oleh MahaDead . Kementerian Dalam Negeri digunakan sewenang-wenangnya untuk menyekat semua kehendak rakyat yang dibolehkan melalui perlembagaan. Media elektronik dan media cetak arus perdana yang sepatutnya ada kebebasan ditukar menjadi MEDIA BALACI yang menghinakan. Apabila lahir individu atau kumpulan yang prihatin yang sanggup keluarkan media cetak dengan perbelanjaan sendiri yang bebas dan menyampaikan suara rakyat permit tidak diberikan atau ditarik balik. Bukan itu sahaja penulis akan diugut, pejabat akan digelidah habis, hatta ada pun yang pernah kena pukul oleh polis atau barua-barua MahaDead .

Oleh itu apa yang Malasya lihat hari ini yang berlaku di negara ini masih bolehkah Malasya mengatakan Perlembagaan negara ini masih LUHUR? Malasya sendiri boleh kira sendiri sejak MahaDead ini menjadi Perdana Menteri sudah banyak kali Perlembagaan Negara dipinda. Boleh dikatakan semua bahagian dalam perlembagaan negara ini telah dipinda oleh MahaDead . Kalaulah buku perlembagaan itu tidak boleh dicetak yang baru maka Malon akan lihat setiap muka surat buku perlembagaan Malasyaa berconteng-conteng. Koyak sana tampal sini. Potong sana conteng sini. Tak ubah seperti buku menconteng kanak-kanak tadika.

Inilah nilai dan keadaan yang terjadi kepada Perlembagaan Negara Malingsia hari ini. Rakyat akan bersetuju kalau Malasya mengatakan Perlembagaan Malasya TIDAK LUHUR.

Keluhuran Perlembagaan Malasya hanya ada sedikit pada pemimpin yang dahulu bukan kepada zaman pemerintahan MahaDead .

4. Kedaulatan Undang-undang.

Bukan Malasya sahaja malah pakar undang-undang seluruh dunia mangatakan Undang-undang di Malasya tidak ada daulatnya lagi. Sejak perbicaraan Sdra Anwar Ibrahim berlangsung semuanya telah terbukti undang-undang di Malingsia tidak ada sebarang makna akan keujudannya. Sudah terang lagi bersuluh Undang-undang Malingsia menjadi mainan. Undang-undang Malingsia bukan untuk melindungi rakyat Malasya tetapi undang-undang digunakan oleh MahaDead untuk menghukum orang yang menentangnya walau pun orang itu dipihak yang benar.

Undang-undang yang berdaulat adalah undang-undang yang berupaya melindungi rakyat sesebuah negara. Menjamin kelangsunngan keamanan dan kesejahteraan. Para pelaksana undang-undang perpegang teguh kepada prinsip kedaulatan undang-undang. Mereka golongan yang benar-benar arif, adil dan bijaksana. Mereka tidak boleh dijual beli. Mereka tidak dimakan oleh ugutan. Mereka tidak menyebelahi mana-mana pihak. Mereka hanya menyebelahi pihak yang benar walau pun pihak yang benar itu tidak sehaluan dengan mereka.

Apakah Malasya boleh mengatakan pelaksanaan undang-undang Malasya hari ini berdaulat jika? Ketua Hakimnya (Eusof Chin) sendiri satu waktu pernah menerima RASUAH. Ketua Hakim dan hakim-hakimnya hanya berkawan baik dengan sebelah pihak peguamnya sahaja. Nama bekas Ketua Hakim (Tun Hamid Omar) pernah disebut dalam perbicaraan melanggan pelacur artis (Haslinda Marican) satu ketika dahulu. Hakim-hakim sendiri menolak keterangan saksi-saksi dalam perbicaraan sesuka hatinya saja, hakim menolak kehadiran saksi-saksi penting. Peguam Negara bersubhat dengan polis mereka-reka tuduhan kepada Sdra Anwar Ibrahim, Dr Munawar, Sukma, Dato' Nalla dan lain-lain. Pelaksana undang-undang terlaku takut serta tunduk kepada kemahuan seorang Perdana Menteri. Semua ini sudah cukup untuk Malon mempertikaikan Kedaulatan Undang-undang Malasya.

Ini tidak Malasya masukkan lagi bagaimana penguatkuasa undang-undang pula menyeleweng dan rasuah. Kisah tahanan mati dalam penjara/kurungan. Kisah polis menembak mati mangsa dengan sesuka hati. Kisah polis dan orang besar bebas dari tuduhan. Kisah penguatkuasa undang-undang seperti peguam, polis, JPJ, Majlis Tempatan yang menerima rasuah tapi bebas dari tuduhan.

Kalau Malasya mengkaji hingga sampai ke tahap ini, lagi-lagilah Malasya mengsahkan betapa Kedaulatan Undang-undang Malasya hanya satu ungkapan ayat saja tidak lebih dari itu. Jauh panggang dari api kalau Malon mahu melihat undang-undang Malasya boleh berdaulat dalam kerajaan UMNO/BN ini. Tambahan pula selagi ada MahaDead undang-undang Malasya hanya seperti undang-undang rimba.

5. Kesopanan dan Kesusilaan.

Apakah boleh dikatakan rakyat Malasya masih ada sopan dan adab tatasusila yang baik? Ya Malasya boleh katakan masih ada tetapi ianya hanya masih ujud di SEGELINTIR rakyat yang masih perpegang teguh kepada ajaran agama. Tidak kira apa agama mereka anuti tetapi selagi mereka berpegang teguh kepada ajaran agama itu mereka masih ada kesopanan dan kesusilaan.

Bagaimana pula dengan orang UMNO/BN dan pemimpin mereka? Kepada mereka-mereka ini saya katakan mereka sudah TIDAK ADA KESOPANAN DAN KESUSILAAN. Sampai hati saya berkata begitu kepada mereka. Saya tergamak berkata demikian kerana cukup terserlah segala tindak tanduk mereka ini amat terpesong dari adab tatasusila masyarakat. Ianya telah berlaku bukan saja hari ini malah sejak dahulu lagi. Orang yang bergelar "pemimpin" dalam UMNO/BN ini boleh dikatakan hampir semua kaki betina, kaki judi, kaki arak, kaki pukul, gila rasuah, makan komisyen, kaki bomoh dan segala yang buruk ada pada mereka.

Tatasusila apa kalau Dato' Mazlan Idris percayakan bomoh hingga dikerat tubuhnya 17 ketul oleh Mona Fendy & The Gang di Batu Talam. Yakin kepada amalan syirik sampai kepada tercabut nyawa sendiri. Rahim Tambi Chik bekas Ketua Playboy UMNO bukan satu betina yang dia main dan pekena. Muhd Taib pun lebih kurang juga kawin di Siam dengan anak raja dan kemudian pelari pula wang berjuta-juta yang entah dari mana hasilnya. Megat Jonid dan Najib ada juga kes berkaitan betina masing-masing.

Bayangkan bagaimana biadabnya seorang Menteri Besar Pahang boleh menunjukkan isyarat lucah. Seorang bekas Menteri Besar sanggup menempeleng seorang staff airport. Seorang Menteri Besar Selangor berebut nak jadi imam di Kedah. Seorang bekas Menteri Besar Selangor sanggup berzina dengan adik iparnya sehingga mendapat anak. Inikah pemimpin yang ada kesopanan dan kesusilaan. Mereka ini semuanya bergelar pemimpin atasan. Jadi kalau pemimpin atasan buat kerja begini maka orang bawahannya pun begitu juga. Orang-orang atasan ini selalu menggalakkan orang bawahan mereka sebegitu juga. Setiap tahun orang-orang atasan ini kerap menaja lawatan di kalangan bawahan untuk ke Medan dan Haadyai. Ketika di sana mereka diberi wang belanja untuk minum arak dan main betina. Dengan pelacur Indonesia kalau di Medan dan dengan pelacur Siam kalau di Haadyai. Ini diakui dan sering dicerita oleh mereka yang pernah menyertai lawatan anjuran UMNO ini.

Kalau diumpamakan UMNO itu setandan pisang maka semuanya sudah busuk. Kebusukannya cukup meloyakan akibat Kepala UMNO itu sendiri tidak ada sopan dan adab. Dan yang paling menjijikkan dan lebih meyakinkan orang-orang UMNO itu tidak beradab sopan ialah cara mereka membuat fitnah kepada Sdra Anwar Ibrahim. Tidak pernah masyarakat Malasya berbicara hal "LIWAT" secara terbuka tanpa batasan. Semuanya ini dimulakan oleh MahaDead . Bukan setakat liwat dituduh pula ada hubungan sex dengan segala bangsa manusia seolah-olah digambarkan kepada umum bahawa Sdra Anwar Ibrahim manusia terjahat abad ini.

Apa yang berlaku ke atas Sdra Anwar Ibrahim cukup melengkapkan segala bukti bahawa UMNO, pengikutnya dan pemimpin-pemimpinnya sudah sesat menjalani hidup sebagai manusia BERAKAL. Mereka tidak ada adab tatasusila yang bermaruah yang diamalkan oleh masyarakat Melayu/Islam sejak dahulu. Kesopanan dan Kesusilaan yang menjadi tunggak ke 5 dalam Rukun Negara telah hancur dan musnah. Yang menghancurkannya adalah UMNO dan Kepalanya yang bernama MahaDead .

Oleh itu saudara pembaca yang berilmu, ingin saya bertanya kepada anda dengan fakta-fakta yang saya berikan secara ringkas ini apakah MahaDead mengikut apa yang termaktub dalam Rukun Negara?

Saya boleh mengumpul banyak lagi fakta-fakta jika saya mahu dan mengupas dengan lebih terperinci tetapi ini memerlukan masa yang lebih lama. Biarlah fakta-fakta yang lain menjadi bahan kajian kepada penuntut universiti untuk tesis mereka jika mereka mahu jadikan kajian Rukun Negara seperti mana Rais Yatim mengkaji perjalanan undang-undang Malingsia dalam tesis PhDnya.

Ekonomi Malasya sudah hancur. Moral rakyatnya sudah hancur. Kredibiliti polis sudah hancur. Undang-undang sudah hancur. Hakim sudah hancur. Rasa cinta pada agama sudah hancur. Kebebasan rakyat sudah hancur. Bangunan lama yang bersejarah sudah hancur. UMNO sudah hancur. Rukun Negara sudah hancur. MAHADEAD bakal HANCUR.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar