NEGARAKU

Tanah tumpahnya lendir awek tudungku

Awek tudung bisa kupakai di dalam masjid

bersatu badan dan majulah kote ku


Si Rahmat bahagia sangat

Tuan kurniakan tempatku


Raja kita Raja Babi

selamat bertakhta dikandangnya


Si Rahmat bahagia sangat

Tuan kurniakan tempatku


Raja kita Raja Babi

Selamat bertakhta d kandangnya







SUMPAH MALAYSIANJING



KAMI, umat Malaysianjing beragama tak tentu pada hari ini berjanji tidak akan rasis, meludah ke langit, meludahi muka sendiri, mencuri, skodeng, merogol, meliwat, menyetubuhi anak kecil, menyetubuhi anak sendiri, menyetubuhi adik kandung sendiri, khalwat, bersetubuh dengan istri/suami orang, bersetubuh di dalam masjid dan surau-surau, bersetubuh di hutan-hutan, membuang bayi di tempat sampah, berhasad dengki, khianat dan iri hati, bertelagah dan berbalah sesama sendiri lagi, terutama terhadap Bangsa Indonesia Yang Agung dan Mulya.

KAMI berjanji akan bersatu padu dan patuh menegakkan agama tak tentu kami, walau kami sebenarnya bingung.

KAMI juga berjanji akan bangun dari tidur di bilik termenung untuk menyara diri dan keluarga kami.

KAMI sedia bersaing sesama umat Malaysianjing dan kaum-kaum lain dengan jujur dan terhormat kalau kondisinya memaksa.

KAMI, umat Malaysianjing bersumpah setia untuk :

1. Mempertahankan dan patuh pada kepentingan dan hak Ibunda kami, Inggris hingga akhir zaman.

2. Mempertahankan kedaulatan Raja-Raja Inggris di Semenanjing Malaysianjing

3. Memperjuangkan ikhtisad dan pelajaran bangsa Inggris dan

4. Mempertahankan maruah Negara Inggris supaya aman dan sejahtera


Wassalam,


Dimaklumatkan oleh : Yang Dipertuan Agong Seri Paduka Duli Yang Maha Murtad Beruk Pondan Mizan Pukimak





RUKUN NEGARA


1. Kepercayaan kepada Tuhan (Tuhan yang mana, Tuhan UMNO atau Tuhan YANG DIPERTUAN AGONG SERI PADUKA DULI YANG MAHA MURTAD?)

2. Kesetiaan kepada Raja dan Negara (Nah, ini lagi yang membingungkan, Raja itu dipilih 5 tahun sekali, artinya kesetiaan itu hanya 5 tahun sifatnya, habis masa jabatan Raja, habis pula setianya kah kah kah)

3. Keluhuran Perlembagaan (Di Malayasianjing tidak ada yang luhur lembaganya, sebab dihuni oleh Babiputra-Babiputra munafik)

4. Kedaulatan Undang-Undang (Undang-undang yg bagaimana, Undang-Undang Hadlari atau Undang-Undang TUHAN UMNO?)

5. Kesopanan dan Kesusilaan (Banyak2 liat Kosmo, MalaysiaKini, myMetro, UtusanMalaysianjing, dll)




Salam Pembuka

Blog ini khusus aku buat untuk ditujukan kepada para BABIPUTRA2 idiot yang ada di negeri Malasya. Negeri dimana berisi makhluk-makhluk idiot yang mengaku sebagai Asia Sesungguhnya..tak satupun dari mereka yang memahami bahwa Asia itu luaaaaaaaasss.. Ibarat katak dalam tempurung, yang mereka lihat cuma negeri mereka sendiri. Negeri yang juga berisi kaum gay, kaum munafik, pemalas, mat rempit, tukang ngintip jiran mandi, tukang rogol saudara sedarah, tukang ngintip orang2 beromen dg b'modalkan HP n handyCam, suka meludah ke muka sendiri, suka meludah ke langit, serta tukang ngintip budaya bangsa lain lalu mengklaim sebagai budaya mereka! Buat BABIPUTRA2 dungu n idiot Malasya, kalian boleh hack atau mau hilangin atau mau acak2 atau mau rusak ini blog..aq persilahkan, gpp kq..aq banyak blog juga, tapi blog-nya orang2 Malasya, jadi tinggal aq ambil alih jer hehehe..tapi inget jangan ninggalin jejak...!!! Saye ucapken terima kasih kepada BABIPUTRA2 terbaik Malasya, yang mana sadar tidak sadar telah berhasil menjadikan saye orang yang kreatif, d mana kreatifitas dari saye ini akan saye persembahken sepenuhnya khusus buat BABIPUTRA2 terbaik Malasya, sekali lagi saye ucapken terima kasih banyak-banyak. Untuk menghindari kesalahpahaman n alihfungsi persepsi (hehehe), tidak d sarankan untuk mengomentari apa yang menjadi postingan dalam blog ini, walaupun ada ruang buat ngoceh n ngasih komentar, kecuali kalo anda merasa tidak waras! ha ha ha ha. Blog ini cuma sebagai penyeimbang, pencerahan, pembanding n pembelajaran buat BABIPUTRA2 terbaik Malasya, bukan bermaksud apa2 kerana 95% sumbernya b'asal dari BABIPUTRA2 terbaik Malasya sendiri, terima kasih. Sebagai penutup, percayalah..aku tidak membenci Malasya, yang aku benci adalah BABIPUTRA2 Malasya yang sok tahu, sok pintar, sok dalam segalanya. Aku tidak akan pernah mencacimaki kalian, BABIPUTRA2 Malasya, tapi selama kalian sebagai BABIPUTRA2 Malasya masih memiliki kegemaran menghina n merendahkan bangsa Indonesia, maka aku juga akan menghina kalian dengan sehina-hinanya hingga kalian sadar bahwa tidak ada satupun manusia yang mau dihina...see you! Man_One

Rosmah Lucah Manjoor

Rosmah Lucah Manjoor
Bini Najib Rojak

Najib Binti Rojak

Najib Binti Rojak
The Truly Babiputera Asia

JALANG = JALUR GEMILANG

JALANG = JALUR GEMILANG
The Best Babiputeri Semenanjing Malaysianjing

Salam



Hmmm...Begitu Marahnya Korang..! Baru korang faham, macam mana perasaan bangsa yang korang hina, yang korang rendahkan, yang korang remehkan dan korang perkekehkan..huhuhu. Macam tulah apa yang Bangsa Indonesia rasakan, saat Lagu Kebangsaan Indonesia korang lecehkan, Kerendahan hati Pejabat-Pejabat Indonesia korang anggap remeh, kedaulatan Indonesia korang lampaui, macam tulah yang sekarang korang rasakan.

Bezanya, Bangsa Indonesia masih bersabar hingga detik ini...Semoga blog sederhana ini dapat menambah penyadaran buat kita semua, bahwa tak ada seorangpun atau satu bangsapun mahu dengan rela kena di hina.


Wasalam.


Man_One




Senin, 04 Januari 2010

Catatan Pinggiran

Catatan Seorang Malasya Di Al Azhar - Cairo Egypt

Malasya hari ini yang telah diubah namanya daripada Tanah Melayu satu ketika dahulu dikatakan semakin mengecapi beberapa kemajuan yang “dikatakan” mendapat pengiktirafan seluruh dunia. Walaupun perkara ini masih diragui oleh kebanyakan masyarakat Malasya sendiri, namun sejauh manakah kebenarannya harus dibuktikan secara fakta, bukan setakat menghabiskan air liur semata-mata.



Di sana sini, pimpinan menghebahkan bahawa Malasya adalah sebuah negara Islam yang maju sedangkan dari sudut realitinya, semua perkara tersebut ternafi dengan sendirinya. Apakah kita berbangga dengan pujian warganergara lain yang tidak pernah datang ke Malasya? “Malasya is the best Islamic country”. Inilah salah satu contoh petikan daripada kata-kata mereka. Adakah kita berbangga dengan hanya kata-katanya, sedangkan dia sendiri tidak pernah menjejakkan kaki ke bumi Malasya?

Di dalam penulisan kali ini, saya lebih tertarik dengan zaman keruntuhan Malasya yang dihadapi hari ini, di hadapan mata seluruh manusia khususnya masyarakat Malasya sendiri. Ramai yang tertanya-tanya, apakah sebabnya? Mana mungkin Malasya mengalami revolusi tanpa sebarang sebab. Adakah ini hanyalah teori semata-mata? Kajian ringkas ini akan mencungkil segala-galanya. Berdasarkan faktor pen“jahiliyyah”an yang dilakukan, marilah kita berfikir sejenak, sejauh manakah ketepatan kajian ini.

Pempupusan Golongan Ilmuan

Golongan Ilmuan yang dinyatakan di sini, lebih tertumpu kepada golongan berpendidikan, samada agama mahupu akademik. Bagaimanakah perancangan ini dilaksanakan dan apakah tujuannya? Adakah kita boleh menyamakan dengan pembunuhan ratusan ulama’ sepertimana yang dilakukan oleh Saddam Husein satu ketika dahulu?

Perancangan licik dijalankan oleh golongan tertentu untuk menghapuskan institusi golongan Ilmuan, bukanlah melalui pembunuhan atau serangan secara terang-terangan, tetapi mereka melaksanakannya dengan membuatkan golongan ini tidak mendapat mata di kalangan masyarakat. Sekiranya mereka menghapuskannya, ia akan menimbulkan kemarahan dan kebangkitan sepertimana yang terjadi sewaktu zaman penjajahan Malasya dahulu.

Realiti ini boleh disaksikan dengan mata kepala sendiri hari ini. Golongan ilmuan dilemparkan pelbagai tuduhan yang tidak masuk akal dengan pelbagai fitnah yang sangat memalukan. Masyarakat semakin disuap dengan pengaruh-pengaruh sekular yang disalurkan setiap hari sehinggakan golongan Ilmuan sudah dianggap golongan terpencil yang tidak patut diketengahkan.

Sekiranya golongan-golongan ini dinaikkan menjadi pimpinan, mereka akan menggugat kelancaran strategi sekular yang diserap kepada masyarakat. Golongan-golongan pemikir sudah dianggap menjumudkan kemajuan sedangkan apa yang kita lihat hari ini, pemikiran masyarakat Malasya sudah lama dikarati dengan kebebasan yang sentiasa diharap-harapkan oleh golongan sekular.

Golongan Mahasiswa Disekat

Sepertimana penulisan sebelum ini, golongan mahasiswa yang diperalat untuk melancarkan gerakan sekular di universiti-universiti seluruh Malasya. Tidak dinafikan juga, terdapat segolongan yang benar-benar memikirkan tentang bahaya sekular, namun golongan ini dianggap anti kerajaan, sedangkan tuduhan tersebut hanyalah bertujuan untuk memudahkan sebaran sayap sekular.

Apakah yang akan terjadi sekiranya golongan mahasiswa bangkit bersuara dengan autoriti kuasa universiti? Ia akan mengembalikan kepada zaman kecemerlangan mahasiswa merajai kepimpinan Malingsia satu ketika dahulu sehingga melahirkan beberapa tokoh professional seperti Anuar Ibrahim dan ramai lagi yang begitu lantang mengecam kesilapan kerajaan. Apakah mereka takut dengan kebangkitan ini?

Adakah mereka takutkan pengaruh mereka dicemari dengan pemuda-pemuda seperti ini? Inilah sebabnya mereka mengkaderkan beberapa individu untuk dijadikan alat penyekat “penyibuk-penyibuk” seperti ini. Golongan-golongan cemerlang yang akan memajukan Malasya berdasarkan kepimpinan yang telus dan kemajuan yang membangun berdasarkan Islam, bukanlah hanya teori yang direka-reka untuk menutupi perancangan sebenar.

Golongan-golongan ini cuba dinodai hak-hak mereka, contohnya seperti kebebasan bersuara yang sering menjadi pertikaian yang mengatakan bahawa ia adalah hasutan. Logikkah? Kalau begitu apakah hak kebebasan bersuara yang terdapat di dalam perlembagaan persekutuan? Adakah mereka yang hendak menghentam dan menjatuhkan Islam sahaja, diberikan hak kebebasan bersuara ini?

Politik Kotor!

Dunia politik di Malasya hari ini sudah dikatakan tahap terkotor di dalam sejarah dunia. Bermula dengan gila kuasa, gila harta dan sebagainya, menjadikan mereka rakus dengan dunia yang menipu mereka. Mereka sanggup menggadaikan apa sahaja semata-mata untuk mendapatkan kemenangan di pilihanraya. Mereka bukanlah berjuang untuk kepentingan Islam, akan tetapi mereka hanya ingin menjaga gunung emas mereka supaya mereka boleh terus berenang di lautan emas mereka.

Bermacam-macam cara dilakukan, lihatlah ribuan pengundi hantu yang diserap sebagai pengundi mereka. Ikutlah, apa sahaja yang dilakukan, yang pasti mereka boleh mencapai kemenangan untuk terus dengan kekayaan mereka yang dikaut dari duit masyarakat Malasya sendiri. Dengan kehadiran hantu-hantu ini, mereka berjaya “mendakwa” bahawa mereka adalah parti yang mendapat undi majoriti, sedangkan itulah pengakuan yang langsung tidak boleh diiktiraf!

Selain itu, operasi mengampu dan rasuah juga dipraktikkan di musim pilihanraya ini untuk meletakkan kebendaan di hadapan mata masyarakat! Mereka juga membeli pengundi-pengundi semurah RinggitMalasya 50, sedangkan mereka langsung tidak menyedari bahawa RinggitMalasya 50 tersebut akan menjadi saksi penipuan mereka di hadapan Mahkamah Allah SWT. Mereka bebas melakukan apa sahaja di dunia, tetapi mereka lupa bahawa mereka akan dibalas setimpal dengan penipuan dan kelakuan mereka.

Politik kotor ini mula disebarkan di kampus, selari dengan perancangan mereka menjatuhkan golongan Mahasiswa supaya senyap tidak bersuara. Golongan mahasiswa cuba dibudak sekolahkan supaya mereka menjadi pak turut, sedangkan mereka tidak menyedari bahawa bukan semua mahasiswa yang bodoh sepertimana mereka yang diperalat untuk menghancurkan hak kebebasan mereka sendiri.

Kesimpulan

Hanya mereka yang bodoh sahaja mendahagakan duit-duit suapan mereka. Hanya mereka yang bodoh sahaja sanggup merelakan pemikiran mereka diperalat oleh golongan tersebut. Semua manusia dikurniakan akal dan pemikiran, adakah hendak mengesampingkan akal kerana duit? Kerana duit sanggup melakukan apa sahaja? inilah hamba duit, sedangkan mereka tidak menyedari bahawa mereka adalah hamba Allah. Dan hanya negara komunis dan zionist yang bisa bersikap begitu terhadap warga negaranya sendiri...Salam

Tidak ada komentar:

Posting Komentar