NEGARAKU

Tanah tumpahnya lendir awek tudungku

Awek tudung bisa kupakai di dalam masjid

bersatu badan dan majulah kote ku


Si Rahmat bahagia sangat

Tuan kurniakan tempatku


Raja kita Raja Babi

selamat bertakhta dikandangnya


Si Rahmat bahagia sangat

Tuan kurniakan tempatku


Raja kita Raja Babi

Selamat bertakhta d kandangnya







SUMPAH MALAYSIANJING



KAMI, umat Malaysianjing beragama tak tentu pada hari ini berjanji tidak akan rasis, meludah ke langit, meludahi muka sendiri, mencuri, skodeng, merogol, meliwat, menyetubuhi anak kecil, menyetubuhi anak sendiri, menyetubuhi adik kandung sendiri, khalwat, bersetubuh dengan istri/suami orang, bersetubuh di dalam masjid dan surau-surau, bersetubuh di hutan-hutan, membuang bayi di tempat sampah, berhasad dengki, khianat dan iri hati, bertelagah dan berbalah sesama sendiri lagi, terutama terhadap Bangsa Indonesia Yang Agung dan Mulya.

KAMI berjanji akan bersatu padu dan patuh menegakkan agama tak tentu kami, walau kami sebenarnya bingung.

KAMI juga berjanji akan bangun dari tidur di bilik termenung untuk menyara diri dan keluarga kami.

KAMI sedia bersaing sesama umat Malaysianjing dan kaum-kaum lain dengan jujur dan terhormat kalau kondisinya memaksa.

KAMI, umat Malaysianjing bersumpah setia untuk :

1. Mempertahankan dan patuh pada kepentingan dan hak Ibunda kami, Inggris hingga akhir zaman.

2. Mempertahankan kedaulatan Raja-Raja Inggris di Semenanjing Malaysianjing

3. Memperjuangkan ikhtisad dan pelajaran bangsa Inggris dan

4. Mempertahankan maruah Negara Inggris supaya aman dan sejahtera


Wassalam,


Dimaklumatkan oleh : Yang Dipertuan Agong Seri Paduka Duli Yang Maha Murtad Beruk Pondan Mizan Pukimak





RUKUN NEGARA


1. Kepercayaan kepada Tuhan (Tuhan yang mana, Tuhan UMNO atau Tuhan YANG DIPERTUAN AGONG SERI PADUKA DULI YANG MAHA MURTAD?)

2. Kesetiaan kepada Raja dan Negara (Nah, ini lagi yang membingungkan, Raja itu dipilih 5 tahun sekali, artinya kesetiaan itu hanya 5 tahun sifatnya, habis masa jabatan Raja, habis pula setianya kah kah kah)

3. Keluhuran Perlembagaan (Di Malayasianjing tidak ada yang luhur lembaganya, sebab dihuni oleh Babiputra-Babiputra munafik)

4. Kedaulatan Undang-Undang (Undang-undang yg bagaimana, Undang-Undang Hadlari atau Undang-Undang TUHAN UMNO?)

5. Kesopanan dan Kesusilaan (Banyak2 liat Kosmo, MalaysiaKini, myMetro, UtusanMalaysianjing, dll)




Salam Pembuka

Blog ini khusus aku buat untuk ditujukan kepada para BABIPUTRA2 idiot yang ada di negeri Malasya. Negeri dimana berisi makhluk-makhluk idiot yang mengaku sebagai Asia Sesungguhnya..tak satupun dari mereka yang memahami bahwa Asia itu luaaaaaaaasss.. Ibarat katak dalam tempurung, yang mereka lihat cuma negeri mereka sendiri. Negeri yang juga berisi kaum gay, kaum munafik, pemalas, mat rempit, tukang ngintip jiran mandi, tukang rogol saudara sedarah, tukang ngintip orang2 beromen dg b'modalkan HP n handyCam, suka meludah ke muka sendiri, suka meludah ke langit, serta tukang ngintip budaya bangsa lain lalu mengklaim sebagai budaya mereka! Buat BABIPUTRA2 dungu n idiot Malasya, kalian boleh hack atau mau hilangin atau mau acak2 atau mau rusak ini blog..aq persilahkan, gpp kq..aq banyak blog juga, tapi blog-nya orang2 Malasya, jadi tinggal aq ambil alih jer hehehe..tapi inget jangan ninggalin jejak...!!! Saye ucapken terima kasih kepada BABIPUTRA2 terbaik Malasya, yang mana sadar tidak sadar telah berhasil menjadikan saye orang yang kreatif, d mana kreatifitas dari saye ini akan saye persembahken sepenuhnya khusus buat BABIPUTRA2 terbaik Malasya, sekali lagi saye ucapken terima kasih banyak-banyak. Untuk menghindari kesalahpahaman n alihfungsi persepsi (hehehe), tidak d sarankan untuk mengomentari apa yang menjadi postingan dalam blog ini, walaupun ada ruang buat ngoceh n ngasih komentar, kecuali kalo anda merasa tidak waras! ha ha ha ha. Blog ini cuma sebagai penyeimbang, pencerahan, pembanding n pembelajaran buat BABIPUTRA2 terbaik Malasya, bukan bermaksud apa2 kerana 95% sumbernya b'asal dari BABIPUTRA2 terbaik Malasya sendiri, terima kasih. Sebagai penutup, percayalah..aku tidak membenci Malasya, yang aku benci adalah BABIPUTRA2 Malasya yang sok tahu, sok pintar, sok dalam segalanya. Aku tidak akan pernah mencacimaki kalian, BABIPUTRA2 Malasya, tapi selama kalian sebagai BABIPUTRA2 Malasya masih memiliki kegemaran menghina n merendahkan bangsa Indonesia, maka aku juga akan menghina kalian dengan sehina-hinanya hingga kalian sadar bahwa tidak ada satupun manusia yang mau dihina...see you! Man_One

Rosmah Lucah Manjoor

Rosmah Lucah Manjoor
Bini Najib Rojak

Najib Binti Rojak

Najib Binti Rojak
The Truly Babiputera Asia

JALANG = JALUR GEMILANG

JALANG = JALUR GEMILANG
The Best Babiputeri Semenanjing Malaysianjing

Salam



Hmmm...Begitu Marahnya Korang..! Baru korang faham, macam mana perasaan bangsa yang korang hina, yang korang rendahkan, yang korang remehkan dan korang perkekehkan..huhuhu. Macam tulah apa yang Bangsa Indonesia rasakan, saat Lagu Kebangsaan Indonesia korang lecehkan, Kerendahan hati Pejabat-Pejabat Indonesia korang anggap remeh, kedaulatan Indonesia korang lampaui, macam tulah yang sekarang korang rasakan.

Bezanya, Bangsa Indonesia masih bersabar hingga detik ini...Semoga blog sederhana ini dapat menambah penyadaran buat kita semua, bahwa tak ada seorangpun atau satu bangsapun mahu dengan rela kena di hina.


Wasalam.


Man_One




Jumat, 26 Maret 2010

"TAK SENGAJA PENYELAMAT NYAWA"

PUTRAJAYA 23 Mac – Tujuh tahun lalu, isteri kepada seorang bekas anggota tentera mendengar suaminya itu berkali-kali menyatakan ‘Baby, uncle tak sengaja, uncle tak bunuh, uncle minta maaf’ semasa menanam mayat anak tirinya dalam belukar.


Luahan perasaannya ketika itu tanpa disedari menjadi penyelamat dirinya daripada dikenakan hukuman gantung apabila Mahkamah Rayuan hari ini menukarkannya kepada hukuman penjara 18 tahun kerana membunuh tanpa niat kanak-kanak tersebut.

Panel tiga hakim diketuai Hakim Datuk Suriyadi Halim Omar sebulat suara menjatuhkan hukuman itu setelah Shahrul Izwan Ahmad Zaidi, 33, mengaku bersalah terhadap tuduhan pindaan membunuh tanpa niat.

Timbalan Pendakwa Raya, Saiful Edris Zainuddin meminda tuduhan membunuh di bawah Seksyen 302 Kanun Keseksaan kepada membunuh tanpa niat di bawah Seksyen 304(a) kanun tersebut.

Hakim Suriyadi yang bersidang bersama Hakim Datuk Hasan Lah dan Hakim Datuk Ahmad Maarop dengan itu mengetepikan sabitan dan hukuman mati yang diputuskan oleh Mahkamah Tinggi Taiping pada 8 September 2006.

Shahrul Izwan mengaku membunuh Nur Syafrida Md. Shukor yang ketika itu berusia empat tahun enam bulan di rumah mereka di Batu 4 1/2, Kampung Pasir, Kamunting, Taiping, Perak pada pukul 7 malam, 25 Jun 2002.

Rangka mangsa ditemui tertimbus dalam belukar di kawasan Sungai Siput, enam bulan kemudian ekoran pendedahan ibu mangsa ketika soal siasat bahawa dia turut berada di tempat kejadian ketika mayat anaknya ditanam.

Keterangan ibu mangsa menyatakan, pada petang tersebut dia yang sarat mengandung lapan bulan menonton televisyen manakala suaminya di bilik air memandikan kanak-kanak itu.

Kira-kira 15 minit kemudian, perayu mendukung mangsa keluar dari bilik air sambil menyatakan: “Ayang, baby dah mati, abang tak tahu, abang tak bunuh dan meletakkannya atas tikar serta cuba melakukan bantuan pernafasan.

Wanita tersebut menyatakan, dia melihat kesan lebam berbentuk bulat pada tundun anaknya selain lubang besar (tidak pasti sama ada ia faraj atau dubur) dengan ususnya hampir terkeluar.

Menyedari mangsa telah meninggal dunia, dia mengikut suaminya keluar meminjam kereta dan lelaki itu memandu ke Sungai Siput untuk melupuskan mayat tersebut.

Ketika Shahrul Izwan menanam mayat kanak-kanak itu dalam belukar, wanita itu mendengar suaminya berulang kali menyatakan dia tidak sengaja dan tidak membunuh selain meminta maaf kepada mangsa.

Kejadian itu dirahsiakan dan hanya terbongkar enam bulan kemudian setelah bapa mertua bekas anggota tentera itu datang ke rumah tersebut untuk menjemput cucunya.

Laporan polis dibuat setelah datuk mangsa meradang kerana kedua-duanya berdolak-dalik dengan menyatakan kanak-kanak itu hilang di Bukit Merah Lake Town Resort.

Saiful Edris memohon mahkamah menjatuhkan hukuman setimpal atas alasan mangsa sepatutnya diberi peluang membesar seperti kanak-kanak lain namun, satu nyawa melayang dan apa pun jua hukuman sekalipun tidak dapat mengembalikannya.

Peguam K. Subramaniam yang mewakili Shahrul Izwan ketika mencadangkan hukuman penjara 12 tahun sebagai munasabah turut memohon agar anak guamnya tidak didenda.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar