NEGARAKU

Tanah tumpahnya lendir awek tudungku

Awek tudung bisa kupakai di dalam masjid

bersatu badan dan majulah kote ku


Si Rahmat bahagia sangat

Tuan kurniakan tempatku


Raja kita Raja Babi

selamat bertakhta dikandangnya


Si Rahmat bahagia sangat

Tuan kurniakan tempatku


Raja kita Raja Babi

Selamat bertakhta d kandangnya







SUMPAH MALAYSIANJING



KAMI, umat Malaysianjing beragama tak tentu pada hari ini berjanji tidak akan rasis, meludah ke langit, meludahi muka sendiri, mencuri, skodeng, merogol, meliwat, menyetubuhi anak kecil, menyetubuhi anak sendiri, menyetubuhi adik kandung sendiri, khalwat, bersetubuh dengan istri/suami orang, bersetubuh di dalam masjid dan surau-surau, bersetubuh di hutan-hutan, membuang bayi di tempat sampah, berhasad dengki, khianat dan iri hati, bertelagah dan berbalah sesama sendiri lagi, terutama terhadap Bangsa Indonesia Yang Agung dan Mulya.

KAMI berjanji akan bersatu padu dan patuh menegakkan agama tak tentu kami, walau kami sebenarnya bingung.

KAMI juga berjanji akan bangun dari tidur di bilik termenung untuk menyara diri dan keluarga kami.

KAMI sedia bersaing sesama umat Malaysianjing dan kaum-kaum lain dengan jujur dan terhormat kalau kondisinya memaksa.

KAMI, umat Malaysianjing bersumpah setia untuk :

1. Mempertahankan dan patuh pada kepentingan dan hak Ibunda kami, Inggris hingga akhir zaman.

2. Mempertahankan kedaulatan Raja-Raja Inggris di Semenanjing Malaysianjing

3. Memperjuangkan ikhtisad dan pelajaran bangsa Inggris dan

4. Mempertahankan maruah Negara Inggris supaya aman dan sejahtera


Wassalam,


Dimaklumatkan oleh : Yang Dipertuan Agong Seri Paduka Duli Yang Maha Murtad Beruk Pondan Mizan Pukimak





RUKUN NEGARA


1. Kepercayaan kepada Tuhan (Tuhan yang mana, Tuhan UMNO atau Tuhan YANG DIPERTUAN AGONG SERI PADUKA DULI YANG MAHA MURTAD?)

2. Kesetiaan kepada Raja dan Negara (Nah, ini lagi yang membingungkan, Raja itu dipilih 5 tahun sekali, artinya kesetiaan itu hanya 5 tahun sifatnya, habis masa jabatan Raja, habis pula setianya kah kah kah)

3. Keluhuran Perlembagaan (Di Malayasianjing tidak ada yang luhur lembaganya, sebab dihuni oleh Babiputra-Babiputra munafik)

4. Kedaulatan Undang-Undang (Undang-undang yg bagaimana, Undang-Undang Hadlari atau Undang-Undang TUHAN UMNO?)

5. Kesopanan dan Kesusilaan (Banyak2 liat Kosmo, MalaysiaKini, myMetro, UtusanMalaysianjing, dll)




Salam Pembuka

Blog ini khusus aku buat untuk ditujukan kepada para BABIPUTRA2 idiot yang ada di negeri Malasya. Negeri dimana berisi makhluk-makhluk idiot yang mengaku sebagai Asia Sesungguhnya..tak satupun dari mereka yang memahami bahwa Asia itu luaaaaaaaasss.. Ibarat katak dalam tempurung, yang mereka lihat cuma negeri mereka sendiri. Negeri yang juga berisi kaum gay, kaum munafik, pemalas, mat rempit, tukang ngintip jiran mandi, tukang rogol saudara sedarah, tukang ngintip orang2 beromen dg b'modalkan HP n handyCam, suka meludah ke muka sendiri, suka meludah ke langit, serta tukang ngintip budaya bangsa lain lalu mengklaim sebagai budaya mereka! Buat BABIPUTRA2 dungu n idiot Malasya, kalian boleh hack atau mau hilangin atau mau acak2 atau mau rusak ini blog..aq persilahkan, gpp kq..aq banyak blog juga, tapi blog-nya orang2 Malasya, jadi tinggal aq ambil alih jer hehehe..tapi inget jangan ninggalin jejak...!!! Saye ucapken terima kasih kepada BABIPUTRA2 terbaik Malasya, yang mana sadar tidak sadar telah berhasil menjadikan saye orang yang kreatif, d mana kreatifitas dari saye ini akan saye persembahken sepenuhnya khusus buat BABIPUTRA2 terbaik Malasya, sekali lagi saye ucapken terima kasih banyak-banyak. Untuk menghindari kesalahpahaman n alihfungsi persepsi (hehehe), tidak d sarankan untuk mengomentari apa yang menjadi postingan dalam blog ini, walaupun ada ruang buat ngoceh n ngasih komentar, kecuali kalo anda merasa tidak waras! ha ha ha ha. Blog ini cuma sebagai penyeimbang, pencerahan, pembanding n pembelajaran buat BABIPUTRA2 terbaik Malasya, bukan bermaksud apa2 kerana 95% sumbernya b'asal dari BABIPUTRA2 terbaik Malasya sendiri, terima kasih. Sebagai penutup, percayalah..aku tidak membenci Malasya, yang aku benci adalah BABIPUTRA2 Malasya yang sok tahu, sok pintar, sok dalam segalanya. Aku tidak akan pernah mencacimaki kalian, BABIPUTRA2 Malasya, tapi selama kalian sebagai BABIPUTRA2 Malasya masih memiliki kegemaran menghina n merendahkan bangsa Indonesia, maka aku juga akan menghina kalian dengan sehina-hinanya hingga kalian sadar bahwa tidak ada satupun manusia yang mau dihina...see you! Man_One

Rosmah Lucah Manjoor

Rosmah Lucah Manjoor
Bini Najib Rojak

Najib Binti Rojak

Najib Binti Rojak
The Truly Babiputera Asia

JALANG = JALUR GEMILANG

JALANG = JALUR GEMILANG
The Best Babiputeri Semenanjing Malaysianjing

Salam



Hmmm...Begitu Marahnya Korang..! Baru korang faham, macam mana perasaan bangsa yang korang hina, yang korang rendahkan, yang korang remehkan dan korang perkekehkan..huhuhu. Macam tulah apa yang Bangsa Indonesia rasakan, saat Lagu Kebangsaan Indonesia korang lecehkan, Kerendahan hati Pejabat-Pejabat Indonesia korang anggap remeh, kedaulatan Indonesia korang lampaui, macam tulah yang sekarang korang rasakan.

Bezanya, Bangsa Indonesia masih bersabar hingga detik ini...Semoga blog sederhana ini dapat menambah penyadaran buat kita semua, bahwa tak ada seorangpun atau satu bangsapun mahu dengan rela kena di hina.


Wasalam.


Man_One




Rabu, 28 April 2010

Salah Guna Mimbar Masjid Sebar Dasar Parti Politik

PENGALAMAN menunaikan solat Jumaat di masjid-masjid sekitar Selangor telah mendedahkan fakta bahawa khutbah yang dibaca sepatutnya tidak lari daripada isi kandungan yang mengajar jemaah memelihara keharmonian sesama Islam dan mengukuhkan ukhwah.



Adakalanya terdapat khatib luar yang mengambil alih mimbar atas sebab tersendiri. Tugas khatib bukan sekadar membaca teks khutbah yang diluluskan oleh Jabatan Agama Islam Selangor (JAIS), malah ia perlu dibaca mengikut rukun dan adab sebagai seorang yang tiada kepentingan melainkan untuk ummah semata-mata. Ini yang sepatutnya diamalkan.

Bukan berniat menyindir sesiapa namun adakala khutbah yang disampaikan bukan ditujukan secara am kepada ummah malahan melencong mengkritik individu tertentu yang dapat diteka siapa dan apa jawatannya.

Walau kritikan di dalam khutbah sepatutnya mendidik namun saya percaya satu hari nanti jika fenomena sebegini dibiarkan berleluasa ada khatib yang akan disaman hingga bankrap. Pernah terjadi ada khatib di sebuah masjid terbawa-bawa dalam berkhutbah seolah-olah berkempen untuk memburuk-burukkan peribadi seseorang. Hingga ada jemaah dari negara jiran yang singgah berjemaah solat Jumaat yang kelihatan resah gelisah kerana mengalami pengalaman yang agak baru pada pandangan mata dan pendengaran telinganya.

Seorang khatib harus sedar bahawa setiap jemaah solat Jumaat tidak semua yang menyokong pegangan siasah beliau. Ditakuti jika ada hati yang panas akan menjadikan rumah ibadat sebagai medan bertegang urat dan menimbulkan bibit-bibit permusuhan sesama Islam.

Kita perlu akur dengan fakta bahawa masjid perlu menjadi medan berkecuali dan bebas politik kerana hanya masjidlah tempat kita boleh bersatu dan bersama selain dari Padang Mashyar kelak.

Mengapa kita tidak belajar bahawa kita berpegang kepada qadak dan qadar. Setiap sesuatu telah ditentukan oleh Allah SWT maka wajar usaha kita dalam sosio-politik itu tidak sampai menceroboh sempadan masjid yang menjadi satu-satunya tempat kita bersatu setiap minggu pada hari Jumaat.

Adakah kita mahu tidur dalam celik seperti Pak Malau dalam kisah Seri Mersing yang termakan hasutan anak Penghulu hingga Damak merajuk pulang ke Pahang. Bukalah hati jika mata semakin kabur. Masjid yang menjadi tempat khutbah berapi-api itu pun didirikan hasil perjuangan dan bantuan dana Kerajaan Pusat selama ini.

Bukankah politik menghasut tanpa bukti tidak wujud dalam Islam. Apakah Perlembagaan Madinah yang menjadi tunjang kekuatan politik Islam tidak dapat dihayati oleh kita semua sebelum berkata-kata sesuatu yang menghiris kalbu sesama umat.

Manusia dijadikan pelbagai kaum dan agama untuk kita berbaik-baik namun sebelum itu bangsa dan agama kita perlu kuat dan bersatu dalam perjuangan menegakkan agama. Kegagalan kita menyatukan rakyat dengan bermuqabalah mahupun bermuzakarah perlu ditanggung dosanya kepada yang menolak hingga ke akhirat kelak.

Generasi muda hari ini akan melaknati sesiapa sahaja yang mengatakan bersatu itu tidak baik waima untuk agama kita dan bangsa kita.

Oleh itu saya sebagai rakyat yang cintakan Sultan, pemimpin, ulama yang berdarah Melayu dan Islam mengharapkan tiada pihak yang menyalahgunakan khutbah dan mimbar masjid sebagai membawa imej dan dasar parti politik.

Wajibkan setiap teks khutbah seluruh masjid di Selangor mendapat perkenan dan kelulusan baginda sebelum ia dibaca oleh khatib kerana tiada pihak yang lebih berhak mengesahkan sesebuah teks khutbah melainkan Sultan yang menjadi ketua agama dengan mendapat pandangan mufti negeri.

Sumber : utusan malaysia

ABDUL RAZAK IDRIS

Banting, Selangor

Tidak ada komentar:

Posting Komentar