NEGARAKU

Tanah tumpahnya lendir awek tudungku

Awek tudung bisa kupakai di dalam masjid

bersatu badan dan majulah kote ku


Si Rahmat bahagia sangat

Tuan kurniakan tempatku


Raja kita Raja Babi

selamat bertakhta dikandangnya


Si Rahmat bahagia sangat

Tuan kurniakan tempatku


Raja kita Raja Babi

Selamat bertakhta d kandangnya







SUMPAH MALAYSIANJING



KAMI, umat Malaysianjing beragama tak tentu pada hari ini berjanji tidak akan rasis, meludah ke langit, meludahi muka sendiri, mencuri, skodeng, merogol, meliwat, menyetubuhi anak kecil, menyetubuhi anak sendiri, menyetubuhi adik kandung sendiri, khalwat, bersetubuh dengan istri/suami orang, bersetubuh di dalam masjid dan surau-surau, bersetubuh di hutan-hutan, membuang bayi di tempat sampah, berhasad dengki, khianat dan iri hati, bertelagah dan berbalah sesama sendiri lagi, terutama terhadap Bangsa Indonesia Yang Agung dan Mulya.

KAMI berjanji akan bersatu padu dan patuh menegakkan agama tak tentu kami, walau kami sebenarnya bingung.

KAMI juga berjanji akan bangun dari tidur di bilik termenung untuk menyara diri dan keluarga kami.

KAMI sedia bersaing sesama umat Malaysianjing dan kaum-kaum lain dengan jujur dan terhormat kalau kondisinya memaksa.

KAMI, umat Malaysianjing bersumpah setia untuk :

1. Mempertahankan dan patuh pada kepentingan dan hak Ibunda kami, Inggris hingga akhir zaman.

2. Mempertahankan kedaulatan Raja-Raja Inggris di Semenanjing Malaysianjing

3. Memperjuangkan ikhtisad dan pelajaran bangsa Inggris dan

4. Mempertahankan maruah Negara Inggris supaya aman dan sejahtera


Wassalam,


Dimaklumatkan oleh : Yang Dipertuan Agong Seri Paduka Duli Yang Maha Murtad Beruk Pondan Mizan Pukimak





RUKUN NEGARA


1. Kepercayaan kepada Tuhan (Tuhan yang mana, Tuhan UMNO atau Tuhan YANG DIPERTUAN AGONG SERI PADUKA DULI YANG MAHA MURTAD?)

2. Kesetiaan kepada Raja dan Negara (Nah, ini lagi yang membingungkan, Raja itu dipilih 5 tahun sekali, artinya kesetiaan itu hanya 5 tahun sifatnya, habis masa jabatan Raja, habis pula setianya kah kah kah)

3. Keluhuran Perlembagaan (Di Malayasianjing tidak ada yang luhur lembaganya, sebab dihuni oleh Babiputra-Babiputra munafik)

4. Kedaulatan Undang-Undang (Undang-undang yg bagaimana, Undang-Undang Hadlari atau Undang-Undang TUHAN UMNO?)

5. Kesopanan dan Kesusilaan (Banyak2 liat Kosmo, MalaysiaKini, myMetro, UtusanMalaysianjing, dll)




Salam Pembuka

Blog ini khusus aku buat untuk ditujukan kepada para BABIPUTRA2 idiot yang ada di negeri Malasya. Negeri dimana berisi makhluk-makhluk idiot yang mengaku sebagai Asia Sesungguhnya..tak satupun dari mereka yang memahami bahwa Asia itu luaaaaaaaasss.. Ibarat katak dalam tempurung, yang mereka lihat cuma negeri mereka sendiri. Negeri yang juga berisi kaum gay, kaum munafik, pemalas, mat rempit, tukang ngintip jiran mandi, tukang rogol saudara sedarah, tukang ngintip orang2 beromen dg b'modalkan HP n handyCam, suka meludah ke muka sendiri, suka meludah ke langit, serta tukang ngintip budaya bangsa lain lalu mengklaim sebagai budaya mereka! Buat BABIPUTRA2 dungu n idiot Malasya, kalian boleh hack atau mau hilangin atau mau acak2 atau mau rusak ini blog..aq persilahkan, gpp kq..aq banyak blog juga, tapi blog-nya orang2 Malasya, jadi tinggal aq ambil alih jer hehehe..tapi inget jangan ninggalin jejak...!!! Saye ucapken terima kasih kepada BABIPUTRA2 terbaik Malasya, yang mana sadar tidak sadar telah berhasil menjadikan saye orang yang kreatif, d mana kreatifitas dari saye ini akan saye persembahken sepenuhnya khusus buat BABIPUTRA2 terbaik Malasya, sekali lagi saye ucapken terima kasih banyak-banyak. Untuk menghindari kesalahpahaman n alihfungsi persepsi (hehehe), tidak d sarankan untuk mengomentari apa yang menjadi postingan dalam blog ini, walaupun ada ruang buat ngoceh n ngasih komentar, kecuali kalo anda merasa tidak waras! ha ha ha ha. Blog ini cuma sebagai penyeimbang, pencerahan, pembanding n pembelajaran buat BABIPUTRA2 terbaik Malasya, bukan bermaksud apa2 kerana 95% sumbernya b'asal dari BABIPUTRA2 terbaik Malasya sendiri, terima kasih. Sebagai penutup, percayalah..aku tidak membenci Malasya, yang aku benci adalah BABIPUTRA2 Malasya yang sok tahu, sok pintar, sok dalam segalanya. Aku tidak akan pernah mencacimaki kalian, BABIPUTRA2 Malasya, tapi selama kalian sebagai BABIPUTRA2 Malasya masih memiliki kegemaran menghina n merendahkan bangsa Indonesia, maka aku juga akan menghina kalian dengan sehina-hinanya hingga kalian sadar bahwa tidak ada satupun manusia yang mau dihina...see you! Man_One

Rosmah Lucah Manjoor

Rosmah Lucah Manjoor
Bini Najib Rojak

Najib Binti Rojak

Najib Binti Rojak
The Truly Babiputera Asia

JALANG = JALUR GEMILANG

JALANG = JALUR GEMILANG
The Best Babiputeri Semenanjing Malaysianjing

Salam



Hmmm...Begitu Marahnya Korang..! Baru korang faham, macam mana perasaan bangsa yang korang hina, yang korang rendahkan, yang korang remehkan dan korang perkekehkan..huhuhu. Macam tulah apa yang Bangsa Indonesia rasakan, saat Lagu Kebangsaan Indonesia korang lecehkan, Kerendahan hati Pejabat-Pejabat Indonesia korang anggap remeh, kedaulatan Indonesia korang lampaui, macam tulah yang sekarang korang rasakan.

Bezanya, Bangsa Indonesia masih bersabar hingga detik ini...Semoga blog sederhana ini dapat menambah penyadaran buat kita semua, bahwa tak ada seorangpun atau satu bangsapun mahu dengan rela kena di hina.


Wasalam.


Man_One




Senin, 21 Desember 2009

Salah Satu kebodohan orang-orang Malaysial...terlalu mengagung-agungkan Bahasa Ibunya, British!


Aku amat tertarik dengan kenyataan Menteri Pelajaran (yang kurang pelajaran) mengenai keperluan mengekalkan sistem pendidikan Malaysia untuk Sains dan Matematik dalam bahasa inggeris. Kenyataan ini disokong pula oleh bekas perdana menteri (Mahazalim) Malaysia sebelum ini yang sangat mengagungkan bahasa inggeris.

Aku agak sedikit malas hendak menyentuh berkenaan isu ini, tetapi hati ini tergerak untuk menulis memandangkan terlalu banyak perkara-perkara yang tidak dipandangkira oleh masyarakat Malaysia apabila tidak menyatakan bangkangan dengan perlakuan gila menteri pelajaran Malaysia semenjak dari dahulu sehingga sekarang.


Kuasa Ekonomi Dunia

Untuk 10 tahun yang lalu, 5 kuasa terbesar ekonomi terbesar dunia adalah Amerika Syarikat, Jepun, Jerman, Cina dan British, dan kedudukan ini kekal agak lama. Negara-negara ini secara tidak langsung telah membentuk lanskap asas bagaimana sesuatu Negara itu harus di perintah. Baik dari segi ekonomi, pendidikan, kesihatan dan yang lain-lainnya.

Sementara jika dilihat 5 kuasa ekonomi yang naik secara mendadak selepas perang dunia kedua adalah Jerman, Jepun, Cina, Korea dan India. Walaupun Negara-negara ini hampir musnah semenjak perang dunia kedua, mereka bangkit dengan kadar yang pantas untuk menjadi kuasa besar dunia. Mereka ini juga berjaya membentuk satu lanskap baru bagaimana sesebuah Negara perlu diperintah.


Sistem Pendidikan

Kesemua Negara-negara yang aku nyatakan di atas mempunyai satu persamaan yang amat ketara. Negara-negara ini menggunakan bahasa ibunda mereka dalam sistem pelajaran mereka, samada di peringkat tadika, sekolah rendah, sekolah tinggi dan juga pusat pengajian tinggi mereka.

Baik dari mata pelajaran sains dan matematik di sekolah menengah, begitu juga mata pelajaran psikologi, kejuruteraan dan lain-lainnya. Semuanya diajar dalam bahasa ibunda mereka. Jika dilihat secara logik, ianya perlu kerana ini akan meningkatkan tahap pemahaman dan keupayaan untuk bertanya dan menjawab.

Dalam bahasa ibunda sendiri, pelajar juga akan mempunyai daya keyakinan yang mantap kerana bahasa perantara semasa belajar adalah bahasa ibunda mereka sendiri. Perkara ini tidak perlu diperdebatkan lagi, kerana Negara seperti Jerman, China, Jepun, Korea, Taiwan dan Iran telah membuktikan kejayaannya.


Akibat mengagungkan bahasa inggeris

Malangnya Negara kita terlalu taksub dengan bahasa inggeris dan mejadikannya bahasa perantara bermula dari tadika hinggalah ke peringkat universiti. Penyudahnya, pelajar-pelajar di Malaysia yang tamat pengajian universiti tergolong dari mereka yang kurang berkeyakinan dan hanya mempunyai pengetahuan yang terhad walaupun sudah bergelar siswazah.

Minda mereka ini tidak dapat dikerah ke tahap yang terbaik kerana mereka hanya mampu memberi yang terbaik hanya apabila mereka belajar dan bertutur didalam bahasa ibunda mereka. Walhal mereka ini bukannya bodoh, cuma mereka akan menjadi lebih berwibawa apabila diberi peluang untuk bercakap, bertanya, berdebat, berbincang didalam bahasa ibunda sendiri. Malangnya, peluang ini tidak diberikan.


Universiti Tempatan Jatuh Merudum

Kerajaan berasa hairan bagaimana tahap penilaian university tempatan jatuh merudum melangkaui 300. UKM, UTM, UM, UPM, UKM, UiTM semuanya hancur berderai tak boleh diharap. Kemudian kerajaan bertidak menyalahkan pihak universiti. Ini adalah satu perangai bodoh dari MOE dan MOHE.

Jika kita lihat semenjak dari tahun 1980an hingga ke akhir 1990an. Kesemua pelajar-pelajar yang diklasifikasikan sebagai bijak telah dihantar keluar negara untuk melanjutkan pelajaran. Universiti tempatan telah menjadi universiti kasta bawahan untuk rakyat Malaysia sendiri. Ini kerana, kesemua pelajar yang masuk ke universiti tempatan diklasifikasikan sebagai pelajar kelas kedua.

Pihak pensyarah telah menghadapi masalah untuk megekalkan pencapaian pelajar semenjak dari tahun 1980an hinggalah kesekarang. Ini kerana, pelajar yang datang adalah pelajar kelas kedua yang mana tahap pemahaman mereka hanya baik didalam bahasa ibunda mereka sahaja. Apabila diperkenalkan didalam bahasa inggeris, mereka menggelabah.

Mengambil jalan mudah, pensyarah telah mengubahsuai soalan supaya menjadi lebih mudah. Ini secara tidak langsunng menurunkan kualiti siswazah universiti tempatan. Lebih memburukkan keadaan, kebanyakkan buku adalah dalam bahasa inggeris walaupun kadangkala bahasa perantara adalah bahasa Melayu.

Langsung tidak ada inisiatif oleh pensyarah-pensyarah tempatan untuk mengalih bahasa buku ini ke bahasa Melayu. Walhal di negara Jepun, Korea, Jerman, China dan Taiwan, kesemua buku dari tokoh-tokoh pelajaran tersohor telah dialih bahasa ke bahasa ibunda mereka.

Proses ini berlaku selama 20 tahun, jadi amatlah tidak hairan apabila kualiti universiti tempatan juga akan turun sikit demi sedikit. Masalah begini boleh dihalang jika pelajar-pelajar cemerlang tidak dihantar semua ke luar negeri supaya ada keseimbangan.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar